Saya peneliti gaul

Wednesday, December 05, 2007

Semenjak saya tau kalo setiap orang itu harus punya cita-cita, ga pernah sekalipun lewat di benak saya untuk jadi seorang peneliti alias RESEARCHER. Waktu SD, yang saya inget saya pernah pengen jadi suster *tapi ga pake ngesot..haha.. * gara-gara saya ngeliat seorang suster lagi nyampur2 bahan adonan tambalan gigi di tempat praktek om saya yang dimata saya saat itu kayanya asyik aja gitu nyampurnyampur begituan.... Hahaha.. *Dasar anak esde* Trus pas saya bilang ke papa saya kalo saya pengen jadi suster dengan halus dia bilang kalo mendingan saya jangan jadi suster aja. Dan cita-cita itu pun padam begitu aja.

Nah, seinget saya cuma itu cita-cita saya yang kongkrit. Selebihnya saya cuma berusaha supaya nilai-nilai saya bagus dan tetep masuk 10 besar di kelas. Tapi dari kecil kayanya otak bisnis saya emang dah encer banget sampe ngalir kemanamana kaya yang pernah saya ceritain disini. Sampai akhirnya saya mulai kepikiran untuk jadi pengusaha, tepatnya saat saya kuliah dan mulai ngerasa salah jurusan.

Setelah lulus, saya pengeeeeeeeeeeen banget ambil S2 di bidang Business Management dan kemudian memulai usaha sendiri. Tapiiiii.. maklumlah namanya juga anak muda, semua rasanya pengen dicobain. Ya sekolah lagi, ya nerusin jualan kalung saya, ya kerja, kerjanya juga pengen di Singapore, pengen kerja di EO, tapi pengen juga ngerasain kerja kantoran di cubicle kecil *aneh ya??!* pokoknya kebanyakan keinginan saya itu bertentangan ama ilmu yg saya dapet di bangku kuliah. Pas saya lulus itu, kebetulan saya emang masih terikat sama proyek penelitian dosen saya. Otomatis begitu lulus saya ga bisa langsung cabut dari kampus so I ended up working for my dosen.. Dari semenjak saya ngerjain TA dan lanjut ke proyek itu, ilmu yg saya dapet terutama tentang pencemaran udara dan teman-temannya bertambah banyak. Ditambah lagi pas saya keterima di kantor yg sekarang, sebut aja PT.X, bidang saya ga jauhjauh dari pencemaran udara. Ga tanggung-tanggung, disini kerjaan saya adalah membuat semacam pedoman *yang skrg udah 60 halaman lebih ampe bikin saya panas dingin * untuk membangun suatu sistem pemantau kualitas udara. Nah! Kaya ngerjain TA lagi kan??! Saya harus baca literatur, diskusi ama ahli2, cari data, dlsb.

Terus, mulai Januari saya bakal pindah kantor karena project saya di PT.X dah tamat. Dan tahukah kalian apa jabatan saya disana? Yup.. Quantitative Researcher. Tuh kan??!! Lagilagi researcher! Peneliti! Saya ga ngerti.. kenapa ya saya terus kebawa kearah ini? Padahal kan saya pengen banget jadi pengusaha! Jadi business woman! Walaupun sebenernya sebagai what-so-called peneliti ini saya cukup enjoy juga sih ngerjain kerjaannya. Tapi apa sih yang terpikirkan pertama kali kalau denger kata PENELITI? Satu, botak. Dua, jas lab putih. Tiga, kacamata setebel kamus. Dan empat, kodok yang dibedah mungkin.. Ga asyik banget kan..? Tapi ternyata jadi peneliti ga harus kaya gitu kok. Buktinya saya masih bisa jadi fashionable-chic alias gaya-gayaan. Saya masih bisa nomat tiap senen. Saya masih bisa ngopi2 dan rumpi2 ama temen2 saya. Saya masih bisa jalan2 di mall dan ga stuck di kantor doang. Saya masih bisa have FUN! Saya masih bisa hunting barang2 murah kesukaan saya dimana aja! *masih nyambung ga sih? * And since now I can tell myself that I am a researcher, please welcome Ratie si PeneLiti Gaul dan Modis! Hahahaha...