Sepatu Cantik

Wednesday, November 28, 2007

Judulnya ngingetin lo ama cinderela ga sih? Yang pasti tulisan ini ga ada hubungan sama sekali sama si upik abu yang satu itu. Hehe... Jadi begini ceritanya... Gw itu punya ukuran kaki yang absurd. Panjang kaki gw sebenernya sih muat untuk ukuran sepatu 37-38 *bahkan kadang2 36 gede juga muat*, tapi.. lebar kaki gw yang rese! Untuk sepatu-sepatu cantik macam pointed shoes, pump shoes, point toe shoes, dan sodara-sodara high heels lainnya kaki gw ga muat kalo cuma dikasih nomor sepatu 37-38. Biasanya sih 39-40 baru muat... Nah, itupun belum ditambah siksaan yang terjadi pada kedua kaki gw akibat si ujung sepatu yang menyempit dan menghimpit si kaki lebar-nan-gwndut gw. Kalaupun misalnya gw akhirnya bisa membeli sepatu cantik tersebut, pasti dipakainya bakal sekali-sekali yang beneran SEKALI dalam 3-6 bulan mungkin, yang dikarenakan :


1. Gw adalah pengguna angkutan umum sejati yang mana akan bikin gw males plus kagok kalo make-make sepatu cantik begitu sambil bergelantungan di metromini yang kerap kali ngerem mendadak.

2.Mungkin sepatu itu baru akan keluar dari 'kandang'-nya saat momen-momen istimewa memanggil, seperti nikahan, sunatan, atau undangan2 lainnya.

3.Gw ga suka dugem. *you know what I mean kan*

4.Gw anak mall (baca:ITC dan tempat2 belanja murah tapi berkualitas lainnya) yang seneng jalan2 dan berlama2 di sana. Jadi kalo gw pake sepatu cantik, tentunya akan sangat menyiksa kaki gw yang pada akhirnya tidak menunjang satu-satunya kegiatan yang gw sukai di mall yaitu berjalan-jalan *bukan belanja-karena budget terbatas*. Hehe..

Jadi, sampai sekarang sepatu-sepatu yang teronggok di pojokan kost-an gw adalah tipe-tipe sepatu teplek yang tidak ber-hak, sendal teplek, converse butut sisa-sisa masa perkuliahan dulu, satu sepatu hitam not-too-high heels yg bisa dipakai ke acara kantor seperti meeting besar atau seminar, dan dua sepatu high heels *cantik dan ciaaamik..* untuk ke acara-acara formal. Coba aja deh lo tanya ama dua sepatu yg terakhir gw sebut tadi, kapan mereka terakhir melihat dunia luar? Pasti mereka bingung saking lamanya... Haha...

ps: foto diambil dari sini

Mocca's poo

Sunday, November 25, 2007

Mocca sekarang tambah gede *nih liat aja sendiri..*

yang berarti ee-nya juga tambah banyak. Huh.. Kalo dulu ganti serbuk kayu di kandangnya bisa 3 hari sekali, sekarang 2 hari aja udah bauuuuu... Huuuuu.. Moccaaaaaa.... Trus sekarang mocca tambah pinter. Dah bisa keluarmasuk kandangnya alias loncat keluar box plastik itu dan MASUK LAGI! Sendiri!!
Yup.. kaya tadi.

Kan pas gw lagi ganti serbuk kayu-nya, dia gw taro dan gw biarkan aja berkeliaran di dalem kamar gw. Nah, pas lagi bersih2 itu sesekali gw tengokin dia di kamar. Ternyata gw menemukan setitik mocca's poo (eeeuuuuwwwgghhhhhh.... masih untung ee-nya kering) di teralis jendela tempat dia biasa nongkrong. Wah.. alamat ni anak dah pengen bok*r nih... So, bergegas lah gw mengelapelap kandangnya yang abis gw banjur biar cepet kering. Baru juga gw masuk kamar, si mocca dah lari-lari nyamperin gw. Trus pas kandangnya gw taro di lantai, dia langsung berdiri2 sambil nengok2in kandangnya yang udah bersih banget itu.

Belom juga gw masukin serbuk kayunya dia udah LONCAT SENDIRI ke dalam kandangnya. Dan tanpa ba-bi-bu, ceeeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrrr.... Mocca dah nongkrong di pojokan dan mengeluarkan apa yang sejak tadi dia tahan2. Dan ga lama his poo udah bertebaran juga di kandangnya. Haha.. Mocca pinter ga pipis sembarangan! He's waiting for his cage to do those thing! Uuuuggghhh.. So cute... Isn't he?

So, this morning I end up in picking mocca's poo karena gw ga rela kandang yang baru aja gw bersihin tadi udah ternodai lagi olehnya... Dengan sabar, gw angkat serbuk kayu yang basah kena pipisnya dan gw serokin poo-nya ampe bersih.

Mocca..mocca... Kamu emang nyusahin but I really love youuu..

I love u too,ratie.. *hehe..*
Mocca lagi 'istirahat' di kolong tempat tidur

Boredom

Jaga rumah itu membosankan.....

Headaches

Saturday, November 24, 2007

Semalem gw kapok curhat ama orang. Bukannya dia ngebocorin rahasia gw kemana-mana tapi abis curhat kok rasanya gw malah makin down ya, bukannya jadi enakan..? Mungkin emang gw-nya kali ya yg terlalu berharap sama orang lain.. Terlalu menginginkan sebuah support from those who I call bestest. Padahal I just want to be heard! Im not looking for a fuckin solution there! So, last night gw menyimpulkan kalo gw ga bisa ngandelin orang lain untuk mendukung dan membantu gw. Malam tadi pun gw tutup dengan ngelamun, ngerasain sesek di dada, sambil ngelus2 Mocca. Yup, akhirnya sama Mocca-lah gw ngadu. Ga bener2 curhat sih, cuma ngelus2 dia aja di kasur yang mana udah bikin perasaan gw mendingan.

Duh, maaf ya.. Akhir2 ini gw emang lagi menye2 berat. Gw emang orang yang suka terlalu memikirkan sesuatu. Jadi semua masalah tuh dipikirin.. Nah, kalo kejadiannya kaya sekarang dimana bonyok gw lagi pergi jauh untuk waktu yang cukup lama dan gw otomatis jadi the captain of the ship yang harus jagain nenek dan ade gw di rumah sementara senin ampe jumat gw kerja dan ngekost, terus kerjaan di kantor yang tambah banyak karena its nearly the end of the year dimana deadline2 itu berada, plus ketidakjelasan rencana married gw ama cowo gw (nooo.. the problem isn't on me and him. We totally crazy for each other. It's just another serious problem that I cant mention here..), ditambah lagi kondisi badan yang ambruk gara2 business trip 3 kali keluar kota within 2 weeks, those are HEADACHES! Tapi apa yang seorang sahabat katakan saat gw sedang berusaha mengeluarkan semua kesuntukan, kebingungan dan ketakutan gw??!!

Oh.. cuma gitu aja tho tie.. Gw kira ada apaan. Sms lo tadi kayanya gawat banget...

Jedang!?%4?*?!+9@!!

Rasanya badan ini kaya ilang nyawanya. Terserah deh mereka mau nganggep gw gimana... I definely need some time to trust again. Mungkin salahnya emang di gw, mungkin gwnya aja yang terlalu cengeng, terlalu manja, terlalu drama... At the end of it, I keep blaming my self. Dan malamnya gw mimpi buruk.

Hidup itu emang ga gampang. Gw tau. And now Im tryin' my best here to survive.

Pretending

Friday, November 23, 2007

Aneh... saat orang-orang merasa bisa menjadi dirinya sendiri di dunia maya, gw malah engga. Ternyata, gw masih pretending to be someone else. Pretending so that many people will come and read my blog. Pretending so that everybody will like me. Pretending so that readers will leave a comment even comments on me. Palsu ga sih...? So hate my self...

And from now on, saya akan berubah menjadi gw *rasanya ga enak aja kalo seorang ratie ber-"saya-saya" disini.. Ga gw banget gituh..*. Kedua, blog ini akan dengan bebas gw tulisin apapun yang gw mau tanpa mikirin bagaimana caranya agar blog ini disenangi orang atau mikirin bagaimana pandangan orang tentang gw *selama ini ternyata gw terlalu sering peduli sama pendapat orang lain terhadap gw*. Ketiga, semoga dengan ini gw bisa jujur sama diri gw sendiri dan orang lain.

YeAHHHH!!!! Hidup revolusi!! *yup.. im evolving here, guys...!!* Mohon dukungannya yah!

Mocca

Monday, November 05, 2007

Sebenernya Mocca ini dah beberapa kali nongol di Friendster dan Facebook saya. Tapi ga afdol kayanya kalau belum saya perkenalkan disini... Well, ladies and gentlemen... Please let me introduce my mini-apple bunny named Mocca!


Mocca ini adalah jenis kelinci yang badannya ga bisa tumbuh besar kaya kelinci-kelinci biasa. Jadi semacam kelinci mini gitu.. Bulunya Mocca berwarna krem dengan gradasi ke arah putih di bagian perutnya. Mocca ini punya gaya tidur yang lucuuuu..banget kaya gini nih...

What I like about him are his lips and mouth! Soalnya kecilll banget siih.. Apalagi kalau lagi disuapin minum.. Lucuuuuu banget! Nih lihat...

Kalau lagi dilepas keluar dari kandangnya, Mocca punya beberapa tempat hang out favorit diantaranya di tepi jendela, kaya gini :

atau di kolong meja rias,

atau di bawah selimut! Hihihi....

Gimana..? Lucu kan Moccanyaaaaaa...? Hihihihi.... Sekarang ada yang bikin saya kangen pulang ke rumah!

Santai dulu aaaaah...
Maam jagung..

Pesta Blogger 2007

Setelah cukup lama absen dari dunia per-blog-an alias absen blogwalking, baru hari ini saya mengunjungi lagi beberapa blog favorit saya. Pas lagi asyik baca-baca disini, saya nemu judul ini "Masuk Nominasi Pesta Blogger". Wah, ternyata salah satu blog teman saya masuk ke dalam nominasi Blog Favorit Pesta Blogger 2007 pada kategori current issue. Agak kaget juga sih. Pertama, saya baru tahu kalau ada yang namanya Pesta Blogger 2007 walaupun dulu pernah dengar selintas bahwa dalam waktu dekat akan ada pertemuan paling akbar blogger-blogger se-Indonesia. Tapi saya ga nyangka kalau pertemuannya cukup besar karena terbukti yang datang sampai 500 orang lebih. Kedua, saya juga ga nyangka kalau blog teman saya itu bisa masuk nominasi bersama-sama dengan blog-nya Wimar Witoelar dan beberapa blog yang katanya kenamaan-tapi-saya-tidak-tahu karena maklumlah saya belum terlalu gaul di dunia ini. Hehe..

Kesan saya terhadap Pesta Blogger ini... keren juga yah! Bayangin, yang biasanya cuma bisa saling lempar komentar sekarang jadi bisa lempar-lemparan beneran.. Lho??! Haha.. Tapi, saya bener-bener menganggap kalau ide itu keren lho. Apalagi ternyata Menteri Komunikasi kita juga turut hadir. Ternyata blog itu udah segitu berkembangnya ya..? I mean... dulu niatan saya nge-blog itu cuma iseng aja. Nulis juga paling nulis-nulis ga penting gitu.. Tapi sekarang, niatan orang untuk nge-blog sudah sangat bervariasi. Ada yang memberitakan peristiwa-peristiwa di sekitar kita, ada yang ngasih tau bermacam-macam tips, dari mulai tips kecantikan, sampai tips marketing. Ada juga yang sekedar bagi-bagi cara belajar ataupun memotivasi orang.

Oya, ada lagi satu blog yang saya sukaaaa banget dan belum termasuk ke dalam salah satu kategori diatas yaitu blog ilustrasi! Blog ilustrasi yang pertama kali saya kenal adalah blognya mommy gina ini. Jadi, sang mommy ini ternyata sangat berbakat dalam melukis dan tampaknya lukisan yang dia sukai adalah lukisan yang berhubungan dengan anak-anak (atau can I say.. lukisan yang seperti lukisan anak-anak ya?). Pokoknya ilustrasi-ilustrasi yang beliau masukan ke blognya lucu-lucuuuuuuu..bgt! Dan yang lebih cute lagi, kadang beliau bertukar gambar melalui blog dengan blogger lain. Selain menampilkan ilustrasi-ilustrasi menggemaskan, sang mommy ini juga suka ngasih tips-tips dan ide-ide untuk bermain bersama anak (definitely, I'll read this blog again when I have my own child! Hehe..).

Waduh... kok malah jadi nge-review blog mommy gina yah? Ga papa lah ya.. Intinya sih saya agak kagum juga dengan semakin eksisnya dunia blog diantara dunia-dunia lain di dunia ini. Hehehe.. Bikin jadi semangat untuk nulis terus nih! Have a nice day!

A Passion To Movies

Saturday, November 03, 2007

Mata gadis itu terbelalak. Tangannya mengenggam erat sebuah benda yang juga menjadi titik pusat pandangannya. Napasnya memburu, jantungnya pun berdegup tak kalah kencang. Setetes demi setetes keringat dingin mulai menghiasi pelipis dan wajahnya. Ia pun kembali menatap benda di genggamannya. Satu kedip, dua kedip. Ternyata tulisan itu nyata dan benar adanya. Ia pun kembali mengejanya… JI..F..FE…ST… 2007.


YEAAAAAAAAAAY!!! Jiffest bakal ada lagi akhir taun ini!!!


Mohon dimaafkan untuk pembukaan yang sedikit dramatis dan berlebihan tadi. Hehehe.. Tapi… have you ever feel the same like I do? I mean if you face something that you really give a bunch of passion to it and suddenly your heart beats faster and faster..? Well, that’s what I feel to MOVIES. Not just the movies it self but to all the things that related to it. Misalnya nih ya, waktu saya membaca kalau film Garin Nugroho, Opera Jawa, berhasil memperoleh pujian bintang lima dari salah satu koran terkemuka di Inggris, saya langsung deg-degan. Saya ikut membuncah! Saya juga bangga dengan prestasi salah satu maestro perfilman Indonesia saat ini tersebut. Tapi sekaligus saya juga sedih dan menyesal karena tidak sempat menonton Opera Jawa yang penayangannya di bioskop-bioskop Indonesia sangat terbatas (yaaah.. tau sendiri lah selera film orang Indonesia kaya gimana..). Atau ketika saya usai menonton The Photograph yang tampil apik melalui tangan dingin sutradara wanita Indonesia Nan. T. Achnas, saya cuma bisa melongo dan terkagum-kagum. Atau waktu dua orang teman saya berhasil memenangkan sebuah festival film indie dan nama mereka muncul di majalah, saya juga deg-degan, entah kenapa. Atau ketika saya menonton film-film luar negeri dengan ide cerita brilian yang ditampilkan dengan sempurna hingga seolah-olah saya berada di dalam cerita itu seperti Oldboy (2003), Requiem for A Dream (2000), The Shining (1980), Little Miss Sunshine (2006), Crash (2004), El Laberinto del fauno (2006), Sophie Scholl – Die letzten Tage (2005) dan masih banyak lagi, saya terpaku dan ngacai lalu bertanya-tanya “How come they made those such movies??!!!”...


Intinya, saat saya menonton film bagus, baik itu film dalam ataupun luar negeri, rasanya saya merasakan kenikmatan dan kepuasan yang luar biasa. Seperti seorang junkie, saya pun mencandu. Haus kepingin menonton film serupa yang tak kalah bagusnya. Saya juga gemar membaca review-review film, membuka IMDB.com atau sinema-indonesia.com, membaca sejarah film, majalah-majalah film, mencari tahu film apakah yang memang telah diakui oleh masyarakat dunia sebagai film berkualitas tinggi. Baik itu film dari era 2000-an maupun 70-an, 80-an bahkan 30-an sekaligus. Saya juga kerap menandai sutradara-sutradara mana yang handal. Yang mampu menciptakan suatu mahakarya. Tidak hanya sutradara Hollywood saja, Wong Kar Wai, Ang Lee sutradara-sutradara Asia yang selalu membuat saya bertanya dan berharap, kapan Indonesia akan memiliki sutradara yang namanya diakui dunia…


Tampaknya harapan saya perlahan-lahan mulai terjawab. Garin dengan Opera Jawa-nya yang melanglang ke festival-festival di seluruh dunia, Joko yang selalu menghasilkan film yang berkualitas dengan Kala sebagai film terbarunya yang juga telah berkeliling ke beberapa festival film di Asia (and also to Vancouver Int’l Film Festival!!) dan bahkan ketika di Osian’s Cinefan Film Festival (at Mumbai) dan di Bangkok International Film Festival tiketnya sold-out (yeah.. sold-out like SOLD-OUT beibeh!), Teh Nia dengan Berbagi Suami-nya yang sangat cerdas dan juga telah memperoleh beberapa penghargaan di luar Indonesia namun di negeri tuan rumahnya sendiri tidak masuk di jajaran Film Terbaik versi FFI 2006 akibat kearoganan Dewan Juri yang terhormat (Cinemags, 2007), Ibu Nan T. Achnas dengan The Photograph-nya yang sangat penuh makna, dan juga tidak melupakan Mbak Mira Lesmana dan Mas Riri Riza yang mengembalikan nafas perfilman Indonesia melalui Petualangan Sherina dan Ada Apa Dengan Cinta, semenjak keterpurukannya pada tahun 90-an.


Ya, film adalah gairah saya. Film bukan sekedar hobi bagi saya. Jika saya lebih berani dan mampu mengenyahkan doktrin bahwa menjadi insinyur dari suatu universitas terkemuka di Indonesia adalah sesuatu yang sangat membanggakan, mungkin saya sudah banting stir dan mengambil jurusan film. Tapi saya tidak pernah menyesal. Karena ternyata mempelajari sesuatu yang dicintai dengan sepenuh hati, walaupun secara otodidak, sangat terasa menyenangkan.