Quickie Express *spoiler alert!*

Monday, December 03, 2007

Aduuuuuhh... Gw ga puas niii ama Quickie Express!!! Kenapa ya? Apa mungkin gara2 gw-nya yg terlalu high expectations sama produk2 Kalyana Shira terutama kalo Joko Anwar juga terlibat didalamnya? Kok gw ngerasa banyak banget ya hal ganjil disana yang bikin filmnya jadi ga smooth gitu.. Kaya ibaratnya orang lagi nyetir mobil trus nemu banyak polisi tidur.. Ga enak kan? Ga tau itu cuma perasaan gw doang apa gimana tapi yg pasti pas keluar bioskop gw ama sang pacar langsung berkerenyit dan berkata, "Apa ya yg aneh?"
Okay, hal pertama yang sangat ngeganggu menurut gw adalah tiga karakter yang jadi tokoh utama di film itu. Menurut gw karakternya terkesan maksa dan tiga tokoh itu berasa ga ada chemistry-nya. Marley si anak regae yang ketauan anak regae cuma dari rambut gimbal dan cara dia ngomong man. Piktor yang selalu tebalik-balik antara 'p' dan 'f' dan 'v' yang menurut gw lucunya dibuat-buat. Dan Jojo yang.. paling mending sih karakternya diantara mereka bertiga cuma rambutnya kayanya sengaja dibuat untuk bikin dia terlihat lebih jelek dan lebih tak terurus layaknya orang miskin. Salah satu kelemahan aktor-aktor Indonesia adalah belum bisanya mereka lepas dari karakter asli masing-masing. Aming di Get Married sama Aming di Quickie Express cuma beda pakaian doang. Ga kaya Tom Hanks di The Terminal sama Tom Hanks di Forrest Gump yang dari aksen sampai cara jalan, beda. Tapi itu menurut gw lho...

Terus lagi-lagi gw ngerasa film Indonesia saat ini suka melupakan pentingnya durasi yang pas. Menurut gw film ini durasinya agak kepanjangan (117 menit.. ampir 2 jam bo..) plus flow yang naek-turun sehingga bikin orang ga enjoy gitu nontonnya *entah memang akibat durasi atau editingnya ya yang kurang bagus?* Dari segi cerita, gw juga agak kurang sreg nih terutama cerita mengenai keluarganya Lila yang konfliknya terkesan maksa. Kaya semua aja gitu ditumplekin jadi satu. Udah ibunya tante girang, bapaknya penjahat, gay pulaaa... Padahal ide ceritanya udah bagus, tapi pas ditonton filmnya kok kaya cetek ya? Gw aja dah bisa nebak siapa mamanya Lila. Satu-satunya yg ga ketebak cuma kalo ternyata bapaknya Lila itu gay.

Dari segi setting juga nanggung ni film. Kayanya film ini pengen nyiptain atmosfer 80-an tapi kok hape-nya Jojo hape samsung yg keren gitu sih...? Dari tone warnanya sama gaya baju cowo yg atas-bawah-ketat sih dapet banget kesan jadulnya... Tapi dari Vespa edisi terbaru..? Mmmmmm... gimana ya? Ganjil aja gitu..

Terus (lagi), menurut gw film ini banyak slapstick-nya. Lucunya kurang cerdas gitu... Tapi berdasarkan review-review yang gw baca, banyak orang membandingkan film ini dengan film DKI alias Dono-Kasino-Indro zaman dulu dan mungkin buat orang-orang yang seneng nonton Warkop dan tipe-tipe seperti itu, film ini terasa sangat mengobati kekangenan kali ya?

Well, overall film ini ga jelek. Cuma ada beberapa hal aja yg menurut gw ngeganggu dan harusnya bisa dibikin lebih pol lagi. Mungkin juga gw yang terlalu kritis dan serius dalam menonton film ini padahal mungkin sebenernya tontonan seperti inilah yang disukai masyarakat Indonesia. Gw pernah ngerasain sih, yang namanya bikin film pendek aja susahnya setengah mati. Apalagi film panjang. Dan buat semua sutradara Indonesia yang udah bikin film dengan kualitas bukan kuantitas, salute!