Ceracau Ibu Mengantuk

Monday, October 26, 2009

Bogor, 3 am - Alone, watching my baby asleep.

Hmmm.. Malem ini rasanya banyak banget pikiran yang pengen dikeluarin. Tadinya udah niat mau nulis di blog ini, terus tiba-tiba males. Tapi abis browsing-browsing ga jelas akhirnya balik lagi deh ke sini. Kayanya ni postingan bakal jadi curhat menye-menye deh.. Haha.. Gak papa ya? I really need someone to talk right now but since it's 3 in the mornin' and my hubby lagi di Bandung so this blog is definitely a good solution selain juga karena status FB ato Plurk cuma muat beberapa karakter aja sementara buat pembukaan curhat aja saya udah nulis lebih dari 50 kata. Hehe..

Jadi ceritanya begini... Dari dulu saya udah tau kalau ngurus anak itu repot. Makanya waktu awal-awal menikah juga saya ga kebelet pengen punya anak tapi kebelet bikin anak. Hehe.. Nah, sekarang kerepotan itu sudah menghadang di depan mata. Awalnya saya frustasi berat. Ngerasa sangat belum siap jadi ibu. Ngerasa ga bakat juga *emang ada ya bakat jadi ibu? Ada lagi..*. Emosi saya jadi sangat labil karena saya setiap hari kecapean. Cape fisik buat ngurus baby Arkin, ex: nyusuin setiap saat, ganti popok setiap saat, nidurin setiap saat dan baru juga Arkin bobo eh.. udah bangun lagi. Fiiiuuhhhh... Cape mental juga karena ya namanya juga jadi ibu baru, pasti saya butuh adaptasi mental juga kan. Dari yang tadinya bisa leyeh-leyeh ama si hubby berdua sambil ngomongin mimpi-mimpi ato sekedar ngediskusiin film bagus, sekarang boro-boro bisa begitu. Tapi saya bukannya ga seneng ataupun ga bersyukur dikasih titipan sama tuhan seorang bayi yang sangat lucu, sehat dan cakep itu disaat banyak teman-teman saya yang lain kepengin punya anak tapi ga dikasih-kasih.. Saya cuma... kaget aja dengan segala perubahan rutinitas ini. Kadang saya ngerasa terlalu berjiwa muda dan bebas sehingga ketika dihadapkan dengan kenyataan menjadi seorang ibu saya ngerasa.. apa ya.. bukan saya banget. I never imagine myself as a mother..

Tapi lagi, saya berusaha kok buat jadi ibu yang baik untuk Arkin. Selain berusaha selalu ada physically buat dia, saya juga rajin browsing internet buat dapetin info-info mengenai perawatan bayi. Lama-lama google udah menjelma jadi dokter anak buat Arkin saking seringnya saya nge-search sesuatu kalau ada hal-hal baru yang terjadi sama Arkin. Haha.. Intinya, pelan-pelan saya mulai menikmati peran menjadi ibu. Ternyata asyik juga ya punya bayi. Kita bisa ngeliat perubahan dan perkembangan yang terjadi sama dia. Cuma ya itu... Terkadang kalau saya cape saya butuh untuk rehat sejenak. Butuh ngebuang uneg-uneg alias sampah hati supaya saya bisa kuat lagi untuk maju ke depan. Dan berhubung si hubby lagi di Bandung dan sekarang tengah malam, mendaratlah saya disini buat numpahin kelelahan ini.

Sebenernya saya sangat beruntung punya suami yang sangat suportif dan mengerti susahnya jadi seorang ibu. Kalau bukan karena dukungan Anky, saya ga yakin bisa bertahan ditengah kehidupan baru ini. Dan kalau bukan karena dia Arkin juga ga akan ada sih. Haha.. Berani berbuat, berani bertanggung jawab. Ya kan, yang? Hihi.. Ah.. saya jadi kangen ama si hubby. Cepet pulang ya, yang..

Selain itu saya juga bersyukur masih ada mama yang bantuin ngurus Arkin. Ada yang bisa shift-shiftan tidur sama saya kalau Anky lagi ke Bandung. Hehe.. Yah, masih banyak sih yang bisa saya syukuri. Mungkin seharusnya saya ga boleh ngeluh ya.. Ahhh.. Ga tau deh.. Galau pisan.. Mungkin saya cuma ngantuk karena begadang nungguin Arkin bobo. Hehe..

Well, selain curhat tentang anak saya, this is my random thoughts tonite :

  • Saya kangen sama lagu-lagu Sheila on 7 zaman dulu.. Ga ada yang bisa nandingin lirik lagu mereka deh! Love it!

  • Ternyata ngasih ASI eksklusif itu ga gampang. Ayo tetap semangat untuk ASI eksklusif!!

  • Penasaran sama Inglorious Basterds dan Ruma Maida.

  • Temen blog saya kok ga ada yang update blognya ya malem ini.. Hmmm.. Sudah saatnya membuka google reader lagi..

  • Ih.. Dewi Lestari baru punya anak cewe! Seumuran dong sama Arkin...

  • Bedanya news feed sama live feed di FB apaan sih?

  • Plurk is definitely better than twitter! Haha.. No offense..

  • I'm dying for a long long sleep... hoahmmm...
Good nite, all... Kiss kiss!

Death and Birth

Friday, October 02, 2009

Phewwww... Finally saya bisa sharing juga disini about life, about this amazing year, so many ups and downs yang bikin hidup saya 'berwarna', malah cenderung terlalu berwarna. Norak jadinya. Haha..

It all start in November 2008, when I decided to quit from my job. Kepindahan ke Bogor, back to my parents house, arranging the big master plan with my hubby, so full of passion untuk mulai berbisnis sementara si hubby juga mo mulai merintis karier perfilmannya. Rencana untuk menunda punya anak, bcoz I'm so passionate about doing this 'jualan' thing. Sampe akhirnya muncullah ide untuk buka warnet-cafe di deket rumah yang disusul dengan draft-draft proposal, business plan, hunting investor, persiapan tempat dan perabotan, sampe akhirnya The Podjok beneran buka. My first 'baby' is born. Dan bersamaan dengan launching The Podjok, ternyata saya sudah hamil 6 minggu.

2 bulan pertama kehamilan, kondisi badan saya ngedrop. Mual-muntah-pusing udah jadi makanan sehari-hari. 2 bulan pertama The Podjok, saya dan hubby masih deg-deg serr karena ternyata grafik pemasukannya ga seperti yg kita rancang di business plan. Tapi so far kenaikan pemasukannya bagus. So, waktu itu kita masih optimis walopun deg2an mampus.

Masuk ke bulan keempat kehamilan, saya sempet disuruh bed rest karena ada kontraksi. Doctor couldn't find the cause, I assume it's bcoz the stress. Mikirin nasib The Podjok, sambil merasa cupu karena kondisi badan saya yang lemah. Ya, jujur aja waktu itu saya sempet sangat ngerasa minder karena kondisi kehamilan saya yang kayanya manja banget. Dikit2 pusing, dikit2 mual, mo keluar rumah kok rasanya lemes dan ga kuat. Ditambah lagi ada komentar beberapa teman yg mebanding-bandingkan kondisi kehamilan saya dan temannya yg lain: "Waktu si Anu hamil, dia masih dinas keluar kota lho..." ato "Si Inu malemnya ngelahirin paginya masih masuk kantor.. Gila ya.." and blah blah blah hoekss *muntah*. Sangat tidak membantu menguatkan mental saya. Sementara di bulan keempat ini The Podjok mulai memperlihatkan kenaikan pemasukan yang signifikan. Walopun masalah masih tetep ada. Banyak malah. What a preasure..

Di bulan keenam, saya pikir badan saya udah bakal kuat lagi. Sindrom mual-muntah-pusing diharapkan sudah lenyap. Udah kebayang di otak pengen mulai bisnis online yang tertunda. Tapi ternyata, suatu hari saya pergi ke Jakarta dan pulangnya saya sakit satu minggu. Damn. 1 day for 1 week?? Mulai saat itu saya sangat hati2 dalam beraktivitas. Kalo udah bosen dan suntuk banget biasanya saya ajak si hubby nonton. Untuk nonton pun persiapannya banyak. Dari mulai rute pergi pulang -dicari yang terdekat dan terbebas dari jalanan keropos- sampe persiapan cemilan plus jaket biar ga kedinginan. Sementara itu saya mulai pesimis dengan perkembangan The Podjok. Kayanya semua yang kita usahain ga ada hasilnya.

Bulan ketujuh dan kedelapan saya mulai bisa menerima kondisi badan saya dan kondisi di sekitar saya. Gapapalah project jualan2 tertunda, yang penting bayi saya sehat dan bisa lahir dengan selamat. Saya juga mulai berserah diri sama yang diatas buat urusan The Podjok walopun sebenernya di dua bulan terakhir ini kita masih terus berusaha untuk survive. Tapi kalo memang harus gagal, ya gagal lah. Yang penting saya ga boleh kapok dan harus bisa bertanggung jawab sama pihak-pihak yang terkait. Udah kebayang sama saya muka-muka penuh cibiran dan kata-kata "gw bilang juga apa.." dari orang-orang yang sejak awal ga ngedukung saya untuk ngejalanin mimpi ini. Yah.. emang harus berani malu untuk mengakui sebuah kegagalan. Untung saya rada-rada ga tau malu. Haha..

Di bulan kesembilan akhirnya resmi diputuskan bahwa The Podjok harus tutup. My first baby only last for 9 months. Dan di bulan ini pula my second baby, alias bayi beneran yang saya kandung, lahir.

Satu mati, satu lagi lahir.

Kadang saya bertanya-tanya, kenapa yang diatas ngasih dua hal ini berbarengan ya? Usaha pertama saya bangkrut ketika bayi pertama saya lahir. I was mentally shocked. Not forget to mention all the financial problem that came up. Tau sendiri kan, saya dan hubby udah lama memutuskan untuk ga kerja kantoran buat merealisasikan mimpi kita berdua. Sementara sebagian besar tabungan udah 'lari' ke The Podjok untuk modal awal. Sekarang 'mimpi' saya dan hubby belum bisa ngehasilin duit, sementara udah ada satu mulut lagi yang harus dikasih makan. Tapi untung masih ASI eksklusif.. Haha.. Jadi itungannya masih 2 mulut yang harus dikasih makan karena anak saya makannya cuma ASI sampai kurang lebih 5 bulan ke depan.

Well, saat ini ga ada pilihan lain selain ngejalanin apa yang ada di depan mata. Nyeselin yang udah terjadi juga ga akan memperbaiki keadaan. Tinggal sekarang saya harus nebel-nebelin muka aja untuk jadi parasit tak lajang di rumah orang tua saya demi numpang makan dan tidur disitu sampai kondisi saya dan hubby stabil, which is I dunno when.. Terus saya cuma harus pura-pura budeg ngedenger omongan-omongan orang yang sok-sok khawatir mengenai masa depan saya dan hubby yang ga punya penghasilan tetap ini tapi udah punya tanggungan lebih berupa seorang anak. Udahlah, cukup kami aja yang khawatir. Please don't add the burden by keep telling us that we were taking a wrong path..

Dari awal saya tahu ini ga mudah. Dari awal saya juga tahu ini bukan sesuatu yang instan. Tapi dari awal saya tahu ini memang yang saya mau. Saya cuma butuh waktu, energi dan kesabaran. Tuhan, tolong berikan itu. Karena saya udah kepalang kecebur ke dalam kubangan mimpi saya and I refuse to give up. Dan semoga bayi saya bisa ngerti kondisi mama-papanya. Semoga dia bisa tetep tumbuh jadi anak yang periang di tengah kondisi kami yang seperti ini. Amin.

PS: Ini saya selipin foto baby Arkin untuk memeriahkan suasana! Hehe..