Generasi Anak Mall

Wednesday, December 12, 2007

Hari ini saya dapet tugas. Ngewakilin bos saya dateng ke Focus Group Discussion yang akan ngebahas tentang penggunaan BBG untuk angkutan umum dan kendaraan operasional pemerintah.

Wah, menarik nih!

Makanya akhirnya saya dateng juga, walau deg-degan karena saya kan masih anak bawang! Bau kencur pulak! *udah bawang, trus kencur... kaya apa baunya yak? * Yaaa.. ntar salah-salah ngomong saya digampar lagi ama bos saya. Hihi... Pokoknya akhirnya saya datang dengan tujuan nambah2 ilmu aja. Sama makan siang gratis, mungkin. *Idiiiih... Dah kerja tapi mental mahasiswa belom ilang juga! Pak minta paaaaaak.... Belom makan seafood tiga hari paaaaaaak... *

Nah, alkisah *tsaaaaaah....* disana saya bertemu dengan beberapa orang dari berbagai instansi baik dari pemerintahan maupun LSM. Pas break makan siang, saya semeja dengan dua orang ibu yang setelah saya tanya ternyata dua-duanya pegawai negeri sipil alias PNS. Pembicaraan yang dimulai dari pemanasan global pun berlanjut kemana-mana. Sampai akhirnya terjadilah percakapan ini (kurang lebih yaaa..) :

Ibu 1 : Iya ya bu, bener kata bapak tadi. Mall aja dibangun, sementara mau bikin jaringan pipa aja susah banget.

Ibu 2 : Iya, anak saya sekarang kalo libur maunya maen ke mall. Ya gimana engga, orang di kompleks rumah saya aja ada mall. Jalan kaki juga bisa kesana. Saya sama suami sih pengennya sebulan sekali anak saya dibawa ke museum. Biar tau budaya negeri kita. Kan di taman mini banyak tuh museum macem2.

Saya : Bener banget tuh,bu! Ya gimana ga ke mall, orang ibu hamil aja jalannya ke mall. Bahkan bayi baru umur 3 bulan dah dibawa ke mall! Yah.. jadilah generasi anak mall.

Ibu 1 : Ya abis gimana ya, orang Indonesia tuh konsumtif. Jadi, pengusaha-pengusaha itu seneng banget jualan disini (Indonesia-red) . Liat aja hape nokia, yang paling laku kan di Indonesia. Ada model terbaru langsung beli. Orang indonesia tuh cuma mikirin gengsi.

Ibu 2 : Iya bu, waktu itu saya ada pelatihan di Singapur, hape saya padahal cuma K800 yang udah basi di Indonesia. Tapi orang-orang disana pada heran, kok hape bagus-bagus amat? Karena buat mereka, yang penting fungsinya. Bukan gayanya.

Saya : Kita jadi korban ya,bu. Kadang saya suka mikir, pengusaha itu jahat juga ya?

Ibu 1 : Dek, sebenernya pengusaha itu cuma memanfaatkan kesempatan saja. Yang bodoh ya kita. Kok mau aja ngabis-ngabisin duit yang ujung-ujungnya duit itu bakal lari ke negara lain.

Ibu 2 : Udah ada risetnya kali ya,bu? Kalau orang-orang Indonesia itu pasar yang empuk banget. Hahahaha.. *ketawa miris*

Saya *dalam hati* : Sial.. Kesepet (baca:kesindir) juga nih gw! Beli aja terus baju2 buatan cina itu,tie?!! Kalo ga perlu2 amat ngapain sih beli???! Gw ga ada bedanya ama anak ibu tadi yang sukanya maen ke mall doang. Jadi miris.. Apalagi ngeliat anak sekarang yang berlomba2 ngabisin duit ortunya.. Pengen henpon terbaru lah, pengen lebtobb lah, pengen ipod 2 giga, pengen tas Anya asli, pengen jam Levi's, pengen kacamata Gucci, pengen Honda Jazz terbaru *yang putih pearl itu lho...* pengen... Hmmmppfffffffffffffff.... Cape deeeeh!!

Memang sih, yang namanya nafsu itu ga akan ada habisnya. Pengen ini, pengen itu.. Ga akan ada yang namanya puas. Apalagi dengan gempuran barang2 nan lucu dan keren dari mana2... Terus belum lagi pengaruh majalah-majalah fashion anak muda, yang bahkan mencantumkan dimana bisa membeli barang-barang yang ditampilkan. Tambah pengen belanja ga seeeeeeeeeeeeeeh......??!!

Beneran deh, saya berasa digampar banget karena selama ini, walaupun saya emang ga suka belanja barang2 ber-merk *kecuali kalo dikasih baru saya mau pake.. Ya iyaaaaalaaaah,tie! * tapi saya termasuk sering juga belanja baju dan teman-temannya yang lucu2 ituh.. Yang ada dipikiran saya waktu belanja adalah :

Pertama, uang yang saya pake untuk belanja adalah uang hasil kerja saya. Hasil keringat dan air mata sayah! *halah..lebaaayy* Jadi bole dong saya bersenang-senang dikit.. Kedua, buat saya belanja itu refreshing! Daripada saya stress, mending saya jalan2 di mall sekalian cuci mata.. Ketiga, saya sekali belanja juga masih wajar kok. Ga yang ampe berjuta-juta. Lima ratus ribu aja ga sampe.

Nah, setelah saya kaji lagi, ketiga alasan saya diatas adalah pembenaran atas sifat boros saya. Udah bosen dikit ama baju2 di lemari, belanja... Sepatu coak dikit ujungnya, belanja... Walopun kalau belanja saya cuma beli sepatu seharga 150ribu atau blus buat ngantor seharga 60rb, tetep aja saya ngasih keuntungan buat negara yang mengekspor baju atau sepatu itu ke negara kita. Terus kalo kaya gitu, negara kita kapan untungnya??? Yang ada dijajah mulu, in a different way ofcourse... Damn KAPITALISM!!

Sudah saatnya ngerubah semua itu, apalagi kalau saya emang mau hidup berkeluarga. Ga akan bisa jalan rumah tangga saya nanti kalo saya masih hobi belanja kaya gini. Hehehe... Walopun selama ini saya rajin nabung, tapi karena saya nabung buat sekedar pegangan di saat-saat 'darurat' (baca: at least masih bisa makan dan punya ongkos pulang), tabungan saya kaya punya patokan tertentu. Udah sampe limit 1,5 juta aja saya udah ngerasa cukup puas. Dan kalau tabungan saya melebihi patokan itu, saya malah ngerasa punya duit buat belanja. Haduuuuh... Parah!
Saya malah jadi salut sama papa saya, yang menurut saya agak sedikit lumayan pelit.. Beliau itu dari jaman rikiplik masih setia ama henpon nokia basinya *seri 6 berapaaaa gitu.. yg modelnya masih imut2 gitu.. basi deh pokoknya*. Beliau suka cerita, katanya temen2 di kantornya udah pada pake communicator semua. Bahkan papa saya sempet diledekin sama temen2nya karena hapenya masih cupu.. Dan abis cerita gitu sama saya, beliau cuma bilang, "ah yang penting kan ni hape masih bisa dipake nelpon sama sms..."



........

Speechless.

Setelah sadar gini saya jadi pengen mulai mencoba untuk menekan nafsu belanja saya. Hopefully, I can be a smart shopper instead of an impulsive buyer! Yeah!






...dari saya untuk dunia yang lebih baik..