Sakit

Wednesday, September 26, 2007

Kemarin saya sakit. Saya ga suka kalau sakit. Apalagi sakit yang bener-bener sakit, pain.. not just sick, kaya radang tenggorokan saya ini. Tiap batuk rasanya dinding tenggorokan ini makin tipis karena tergerus terus. Perih pula... Ditambah lagi lendir yang ada di pangkal tenggorokan menghambat napas saya. Sampai-sampai ngomong terlalu bersemangat aja bikin napas saya tersengal-sengal. Menderita deh pokoknya..

Seharian kemarin saya ga masuk kantor. Kerjaan saya cuma baring-baring di kostan sambil kegerahan, minum air anget diselingi teh anget (otomatis ga puasa), tidur, pipis karena kebanyakan minum, nonton, minum obat, melamun, bosan... Duh, sakit itu bener-bener ga enak deh...

Saya jadi merasa bodoh kalau ingat diri saya waktu kecil yang sering kepengen sakit biar ga usah sekolah. Atau pengen diopname biar banyak yang nengokin sambil bawa makanan dan mainan. Hehe.. Suatu hari saya pernah bilang sama Ibu saya kalau saya pengen pingsan karena saya ga tau yang namanya pingsan tuh kaya apa rasanya. Langsung dong, Ibu saya misuh-misuh. Beliau menyuruh saya mengucap istighfar. Rati kecil waktu itu cuma bengong dan bertanya-tanya kenapa disuruh mengucap istighfar. Hehe.. Giliran sekarang, baru ngerasain sendiri deh yang namanya sehat itu mahal.

Waktu tingkat 3, saya pernah sakit. Kata dokter waktu itu saya kena virus, entah virus apa namanya. Pokoknya gejala saya waktu itu demam dan muntah-muntah. Karena orang tua saya di Bogor, maka dititipkanlah saya di rumah tante saya yang ada di Bandung. Disana makan saya memang terjamin, tapi ternyata jiwa saya tertekan karena ga ada satu orang teman saya yang nengokin saya. Beberapa orang yang saya kasih tahu cuma memberi perhatian sebatas sms saja. Ditambah lagi om dan tante saya yang memang sibuk, tidak bisa memberi saya perhatian yang cukup, sebagaimana orang sakit seharusnya diperhatikan. Alhasil, dalam seminggu bobot saya turun 7 kg. Dan sampai sekarang saya masih ingat seperti apa kesedihan saya waktu itu. Semenjak kejadian itu, jika ada teman saya yang sakit, sebisa mungkin saya tengok karena saya tahu sedihnya terbaring lemah tak berdaya berhari-hari di ranjang.

Well, sehat itu memang mahal.. Indeed.