Love is...

Monday, February 18, 2008

Saya adalah orang yang nganggep bahwa valentine itu hari biasa. Saya adalah orang yang melirik sinis pasangan yang dengan sok romantisnya ngerayain valentine berdua *sambil cium2an di tempat remang2-hush! Jangan dicontoh ya anak2!*. Saya adalah orang yang pernah ditakut2in bahwa merayakan valentine itu dosa! Tapi tadi malam, tepat di hari valentine dengan hujan gerimis yang membasuh kota Jakarta sehingga bertambah romantis saja tampaknya, saya nonton film LOVE .


GILA??!! Jatoh dimana otak sayah sampe saya nonton pelm begituan??!! Kesamber petir mana sampe akhirnya saya memutuskan untuk membeli tiket tu pelm??!!! Dukun mana pula yg mereka sewa buat melet sayah??!!! AAAAARRRGHHHHHHH!!!


Hahaha.. Tenang dulu sodara2, muka saya masih terselamatkan karena semalem saya nonton film itu atas dasar keputusan temen2 kantor saya. Yah.. jadi saya agak2 terpaksa gemanaaa gitu deh nontonnya.... Hehehe... Tapi... tak disangka tak diduga... mungkin karena saya nonton film itu tanpa ekspektasi apa2, tanpa baca sinopsis lebih dulu, dan cuma tau itu film drama dan ada 5 cerita paralel di dalamnya, saya suka filmnya!!!! Nah lho.. Ini baru bahaya...


Oh mama... Oh papa.....


Kalau begini akhirnya, muka saya bener2 tercorengmoreng dooong??!! Kok bisa ampe suka ama drama cengeng kaya begituhhh??!! Tapi begini teman... In my honest oppinion, dari mulai ngeliat openingnya aja, saya udah suka. Sinematografinya bener2 cantik! Angle2 yang dipilih oleh sang sutradara sangat tidak biasa namun justru menghasilkan suatu gambar yang unik sekaligus menarik. Ini saya suka banget! Sambil terus mengikuti alur ceritanya, saya pelan-pelan mengakui bahwa skenario yang dibuat oleh mbak Titien Wattimena (Mengejar Matahari, Badai Pasti Berlalu) ini cukup bagus. Memang ada beberapa dialog yg mungkin menurut orang terdengar menye2, tapi menurut saya dialog-dialog dalam film ini mengalir cukup lancar dan tidak klise. Alur film ini memang cukup lambat, tapi dengan adanya 5 cerita yang silih berganti rasanya kebosanan yang timbul bisa diatasi. Selain itu, film ini secara garis besar cukup mengandalkan kaidah film yang paling utama yaitu bahasa gambar. Ada beberapa pemahaman yang berusaha ditampilkan melalui bahasa gambar, bukan dialog. Dan menurut saya, masih sedikit film2 Indonesia yang mampu bercerita dengan lebih banyak menggunakan bahasa gambar daripada dialog.


Namun saya sedikit curiga, jangan2 kebagusan film ini adalah karena film ini ternyata adalah remake film malaysia berjudul Cinta..? Yah.. Om Kabir Bathia sang sutradara, mengakui pada saya *sambil bisik2 di bawah puun jengkol* kalo dia tahun 2006 kemaren udah pernah bikin film ini di Malaysia. Hmmmmm... Kalo gini caranya, wajar aja kalo filmnya bagus.. Tapi menurut info yang saya dapatkan, hanya ada satu cerita dari lima cerita di film tersebut yang diadaptasi dari film Cinta. Sisanya pure tulisan Mbak Titien Wattimena.


Well, terlepas dari film ini remake apa engga, saya masih menganggap ga rugi nonton film ini di bioskop. Yang rugi itu nonton Buruan Cium Gue di bioskop! *dan saya melakukannya... What was I thinking??!! * Film ini juga diselingi oleh lagu2 Indonesia all-the-times kaya Kasih Tak Sampainya Padi, Sheila on 7 yang.. lupa saya.. Gigi.. Keren dah pokokna! Akting pemainnya juga not bad lah... Sophan Sophian dan Widyawati sih udah ga usah dikomentarin lagi.. Tapi Acha.. Mannnn... Saya ga nyangka dia bisa jadi gadis sunda yang lugu *lucu-lucu guuobloog.. Haha.. Ga ding, acha.. * Lumayanlah aktingnya disitu. Kalo untuk yg laen, biasa aja sih menurut saya. Luna Maya malah cenderung biasa-banget-menuju-aga-jelek.


Saran saya sih, kalo mau nonton film ini, nontonlah bersama pacar ato gebetan. Karena jujur aja, kalo nonton ama orang2 kantor, apalagi sampai ber60an, asli... sangat merusak suasana!! Saran yang kedua, jangan baca sinopsis yang dikeluarkan secara resmi oleh official website-nya film ini!!! Saya heran ama yang bikin sinopsis... Hal2 yang seharusnya disimpan, kok malah dibeberin di awal seh??!! Ckckckck... Buat narik penonton ya mas?


PS: Saya mohon maaf belum bisa memenuhi janji untuk mereview tentang Oscar 2008... Abis butuh data2 sih.. Belum sempet riset. Hehehe.. Semoga postingan ini mengobati luka lama.. Lho??? Hahahaha... Oya, gambar dari sini.