Rahim Ibuku, rahim ibumu

Wednesday, May 11, 2005

Uuuughhhh..sakit...

Yah, emang udah kodrat setiap perempuan kali ya untuk ngerasain yg namanya kontraksi atau kram di
sekitar perut pas lagi 'dapet' ( nama gaulnya... ) alias menstruasi setiap bulannya.Aktivitas terhambat.. Hormon berlipat.. dan emosi meningkat..hehe..

Dulu gw selalu mengutuk-ngutuk saat kontraksi itu mengunjungi dan aktivitas gw tiba-tiba terhenti
Dulu gw selalu teriak-teriak biar dia cepet pergi, supaya gw bisa sekolah dan ga bolos lagi
Dulu gw selalu menangis, mengkerut dan bergulung di tempat tidur sampai pagi
Dan dulu selalu ada mama yang bawain botol hangat buat di tekan-tekan di perut gw sampe akhirnya sakit itu hilang, jua terhanyut tidur gw malam tadi.

Sekarang, saat otak ini semakin berkembang karena tempe (katanya tempe itu memperbesar sel-sel di otak kita lho!), gw semakin berpikir.

Klo ga ada sakit ini, gw ga bakal punya 'buntut' alias ratie-ratie kecil nantinya.
Klo ga ada sakit ini, mungkin gw ga bakal sesayang ini ama mama
Klo ga ada sakit ini, entah apa bumi ini masih akan menerima dan memelihara manusia-manusia kecil yang terbit dari rahim wanita-wanita perkasa.

Rahim yang senantiasa merasakan sakit sejak usia 13
Rahim yang bertambah kuat setiap detiknya hanya untuk meneruskan takdir di bumi
Rahim yang melahirkan gw, lo, mereka, dan semua tentunya dengan cinta dan kasih sayang.

Ya, akhirnya sekarang gw bersyukur saat sakit itu datang lagi
Walaupun masih dengan sedikit deg-deg-an,
dan pertanyaan, apakah sakitnya akan sesakit bulan kemarin?
Gw tetep bersyukur.

Karena sakit itu menguatkan
Menyiapkan rahim gw untuk esok yang paling cemerlang